Friday, November 26, 2010

bumi perampas bulan dari matahari

saat manusia belum diwujudkan lagi, jauh dari saat wujudnya istilah manusia.
bulan pada asalnya sunyi , cemburu pada bintang yang terang, hodoh, tapi ada perasaan pada bumi. tapi disebabkan keadaannya yang hodoh, bulan malu untuk bertemu dengan bumi

dan ketika itu juga, matahari dah lama perhatikan bulan yang sentiasa pencilkan diri, hakikatnya matahari memang ada memendam perasaan pada bulan. cuma tunggu masa yang tepat untuk nyatakan hasrat pada bulan, serta buat keputusan untuk luahkan perasaan bila manusia diturunkan di bumi.

pada detik, saat manusia turun ke bumi, matahari beranikan diri untuk bejumpa dengan bulan untuk luahkan perassan, dan ketika itu juga gerhana matahari yang pertama wujud, yang mana kedudukan paling dekat antara matahari dan bulan. tapi, belum sempat matahari luahkan perasaan pada bulan, bulan nyatakan yang dia amat sukakan bumi, tapi malu untuk teruskan hasrat disebabkan keadaanya.

gerhana matahari hanya masa yang singkat,tapi bertukar jadi benda yang paling sedih bagi matahari. tapi dia percaya yang suatu hari hasratnya akan tercapai juga,

tika gerhana matahari itu juga matahari ambil keputusan untuk pinjamkan cahayanya pada bulan agar bulan lebih cantik dari sebelumnya untuk kebaikan masa depan antara bulan dan bumi, sebelum nie, bumi memang tidak tertarik pada bulan, tapi disebabkan kecantikan bulan, bumi akhirnya bersama dengan bulan, terutamanya bila tejadinya purnama bulan, kecantikan bulan memang tiada tandingan.

bumi sememangnya bertuah yang mana malamnya masih terang dengan cahaya bulan, tidak lagi gelap sebelumnya, berabad lamanya matahari masih menunggu saat yang mana bulan dan matahari dapat bersama, dan memang jelas keiklasan matahari yang pinjamkan cahayanya pada bulan tidak terlawan mana-mana keiklasan manusia.

banyak generasi manusia lahir atas jasa matahari, dihidupkan berpasangan di bumi, tapi tahun demi tahun, matahari tetap keseorangan.

sehinggalah saat yang mana memang ditentukan, matahari dapat bersama bulan yang mana bulan perlu pulangkan cahayanya pada matahari, dan ketika tu jugalah matahari akan jadi lebih panas dari sebelumnya, sehinggalah bumi tiada ruang untuk mana-mana kehidupan. siang ibarat api pada tanah, air kekeringan , dan angin wujud hanya untuk semarakan lagi panas pada bumi, dan malam gelap tanpa sebarang cahaya.tiada istilah yang lagi tepat untuk gambarkan keadaan nie, dan hanya digelar sebagai penentuan akhir segala zaman

walaupun saat matahari bersama bulan hanya sekejap, tapi ia tetap berbaloi pada matahari, dan pengakhiran zaman ini bermula dengan gerhana matahari yang terakhir disebab pada kedudukan inilah bulan pulangkan cahayanya kepada matahari seperti mana janjinya pada matahari.

adakah anda bersedia untuk bagi peluang pada matahari bersama dengan bulan?.......

11 comments:

~~ aksara ~~ said...

garapan cerita yang mempunyai makna yang sgt besar..
sumthing deep n takut jugak..
this is great mr db cooper.. :)

* bersedia ke?? soalan yang menakutkan tu..

cik helena said...

err tatau bersedia atau tidak kenyataan itu..

cikpia said...

aku suka penceritaan nie!!!!!!!!!!!

bersedia atau tidak...???? *terkedu*

enyheartsdiamond said...

sweet lah cerita gini.. dan akhirnya ada mesej tersendri.. bravo! :D

Db Cooper said...

aksara : x lama lagi matahari dating dengan bulan

cik helena : gua pon x ready lg ape.. haha

cikpia : jangan sampai tesedu dah la

enyheartsdiamond : nie cerita benar.. haha

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o said...

salam
terbaek..gua suka post lu

Santi said...

nice post

SENORITA ZATY said...

sgt bermakne tuee ;0

Ain Atika Zailani said...

speechless.=0

teddyuna said...

sgt2 bermkna tersnth

Db Cooper said...

brutal solo : nama lu memang otai

sani : thanks

senorita : haha.. makna x makna sgt la

ain : relax2

teddyuna : haha, lu jgn layan sgt cerita2 nie